Ticker

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Kemenhub Bangun Bandara Baru di Wilayah 3TP

 

Foto: dok. Kemenhub

MAJALAHJURNALIS.Com (Jakarta) - Kementerian Perhubungan(Kemenhub) RI membangun sejumlah bandara hingga ke penjuru negeri. Hal itu dilakukan untuk mewujudkan pemerataan konektivitas antar wilayah di Indonesia.
 
Diketahui, dalam kurun waktu 2015 - 2023, Kemenhub telah membangun bandara baru di 25 lokasi dan revitalisasi bandara di 38 lokasi. Beberapa bandara yang telah selesai dibangun di antaranya adalah Bandara Ewer di Kabupaten Asmat, Papua Selatan, Bandara Siboru di Kabupaten Fakfak, Papua Barat, dan Bandara Mentawai di Kabupaten Mentawai, Sumatera Barat.
 
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan ketiga bandara ini merupakan Proyek Strategis Nasional (PSN) yang dibangun untuk membuka akses wilayah di kawasan tertinggal, terluar, terpencil, dan perbatasan (3TP).
 
"Ini merupakan wujud komitmen pemerintah dalam mewujudkan pemerataan pembangunan di seluruh wilayah Indonesia. Dengan terbukanya akses, pergerakan manusia maupun logistik semakin lancar dan diharapkan dapat mendorong tumbuhnya titik ekonomi baru," ucap Budi Karya dalam keterangan tertulis, Selasa (26/12/2023).
 
Ia melanjutkan Bandara Ewer yang diresmikan pada Juli 2023, memiliki terminal bandara seluas 488 m2, atau lebih luas dari terminal lama yakni 120 meter persegi. Dengan luas tersebut, Bandara Ewer disebut dapat memuat kapasitas hingga 14 ribu penumpang per tahun.
 
Budi Karya menambahkan pengembangan bandara tersebut telah dilakukan sejak tahun 2018 hingga tahun 2022 dengan total anggaran Rp 287 miliar yang berasal dari APBN.
 
Setelah dilakukan pengembangan, bandara ini memiliki landasan dengan ukuran 1.650 m x 30 m sehingga mampu didarati pesawat tipe ATR 72-600 untuk penumpang maupun kargo. Bandara Ewer akan menjadi titik sentral yang sangat strategis untuk melayani penerbangan dari dan ke bandara yang lebih besar, seperti Timika atau Merauke, maupun menuju bandara yang lebih kecil di wilayah pedalaman Papua.
 
Selanjutnya, Bandara Siboru yang diresmikan pada November 2023 lalu, memiliki luas terminal 4.600 m² yang dapat menampung hingga 153.945 penumpang per tahun. Total anggaran pembangunan bandara senilai Rp 891 miliar menggunakan APBN melalui Surat Berharga Syariah Negara (SBSN).
 
Bandara Siboru ini akan menjadi jembatan udara di wilayah Papua Barat, menghubungkan Fakfak dengan daerah-daerah yang lain Fakfak ke Sorong, ke Timika, ke Kaimana, ke Amahai, ke Babo, ke Dobo, ke Bintuni, dan lain-lainnya.
 
Selain itu, juga ada Bandara Douw Aturure yang berada di Provinsi Papua Tengah juga akan menghubungkan Nabire dengan beberapa kota di Papua, seperti Timika, Manokwari, dan Jayapura. Bandara ini memiliki panjang runway 1.600 Meter x 30 Meter dan akan menjadi sarana akomodasi transportasi Udara yang utama di Kabupaten Fakfak menggantikan fasilitas bandara sebelumnya , yaitu Bandara Torea dimana Panjang Runway hanya 1.200 Meter x 30 Meter.
 
Sedangkan di Barat Indonesia juga telah dibangung Bandara Mentawai yang memiliki terminal penumpang berukuran 1. 600 m2. Dengan luas tersebut, Bandara Mentawai disebut mampu menampung penumpang sekitar 53 ribu lebih penumpang per tahun.
 
Pembangunan bandara ini dibiayai melalui sumber pembiayaan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) dengan total anggaran sebesar Rp 487 miliar. Kehadiran Bandara Mentawai diharapkan memperlancar konektivitas dari Kota Padang ke Kabupaten Mentawai dan sekitarnya maupun sebaliknya.
 
Bandara ini memiliki panjang runway 1.500 x 30 meter, yang dapat dilandasi pesawat yang lebih besar yaitu ATR 72-600. Sebelumnya, bandara yang lama hanya bisa dilandasi pesawat kecil jenis Cessna Grand Caravan berkapasitas 12 orang dengan panjang runway 850 x 23 meter.
 
"Kehadiran bandara - bandara ini diharapkan juga akan mendongkrak potensi pariwisata di daerah masing-masing. Untuk itu diperlukan sinergi yang baik dari pemerintah daerah untuk mengoptimalkannya. Misalnya yaitu dengan menyelenggarakan berbagai event daerah, nasional dan internasional, mempromosikan destinasi wisata di daerahnya, dan upaya lainnya untuk mendorong tingkat okupansi pesawat," pungkas Budi Karya.
Sumber : detiknews

Post a Comment

0 Comments