Ticker

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Kebebasan Pers Bakal Dibelenggu UU Penyiaran lagi digodok di DPR RI

 



Menteri Kominfo Budi Arie Setiadi draf revisi UU Penyiaran dianggap mengancam Kebebasan Pers. Ia menyoroti bagian yang dinilai mengancam Jurnalisme Investigasi. Produk tersebut justru tidak boleh dilarang


MAJALAHJURNALIS.Com (Medan) - Draf revisi Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran yang tengah digodok DPR memantik reaksi negatif dari berbagai kalangan.
 
Yang menjadi sorotan adalah soal larangan berita investigasi. Sejumlah pasal dalam RUU Penyiaran juga disebut membingungkan, mengancam Kebebasan Pers, dan bahkan merugikan publik, Jum'at (17/5/2024).
 
Dalam draf revisi UU Penyiaran yang beredar, salah satu pasal yang paling banyak menuai kritik adalah Pasal 56 Ayat 2 Poin c, Isinya Melarang Penayangan Konten Eksklusif Jurnalistik Investigasi.
 
Menurut sejumlah kalangan, revisi UU Penyiaran hanya akan memberangus Kebebasan Pers dan tidak sejalan dengan UU Pers.
 
Humas Forum Jurnalis Pemprovsu (FJP) Bung Joe Sidjabat mengatakan, bahwa draf revisi UU Penyiaran yang sedang digodok DPR membingungkan.
 
“Pasal ini membingungkan. Mengapa ada larangan penayangan eksklusif jurnalistik investigasi? Tersirat ini membatasi agar karya jurnalistik investigasi tidak boleh ditayangkan di penyiaran. Sebuah upaya pembungkaman pers sangat nyata", katanya.
 
Sementara itu, Menteri Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Budi Arie Setiadi angkat bicara terkait draf revisi UU Penyiaran yang dianggap mengancam kebebasan pers. Budi Arie juga ikut menyoroti bagian yang dinilai mengancam jurnalisme investigasi. Menurutnya, produk tersebut justru tidak boleh dilarang.
 
“Jurnalistik harus investigasi, masa harus dilarang?, Jurnalistik harus berkembang karena kita pun masyarakat juga berkembang", tegas Budi Arie kepada awak media yang bertugas saat dikonfirmasi melalui WhatsApp-nya. (FS)

Post a Comment

0 Comments