Ticker

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Jadi Kepsek Terkaya, Nurhali Merasa Tak Ada yang Spesial

 

Kepala SMK Negeri 5 Kota Tangerang Nurhali. ©2021 Merdeka.com/Kirom

MAJALAHJURNALIS.Com (Tangerang) - Nurhali (58), kepala sekolah terkaya asal SMKN 5 Kota Tangerang, mengaku tak menyangka dirinya menjadi pusat pemberitaan setelah rilis LHKPN oleh KPK. Sebagai pejabat penyelenggara negara dia mengaku, rutin melaporkan harta kekayaannya setiap tahun.

"Sebagai penyelenggara negara kita wajib melaporkan harta benda atau kekayaan yang kita miliki semuanya. Kemudian tiap tahun kita melaporkan semuanya itu," ucap Nurhali ditemui di SMKN 5 Tangerang, Jalan Rasuna Said, Kelurahan Panunggangan Utara, Kecamatan Pinang, Kota Tangerang, Senin (13/9/2021).

Berdasarkan LHKPN yang disampaikan ke KPK, Nurhali memiliki harta kekayaan Rp1,6 triliun. Sebagian besar merupakan tanah warisan istrinya seluas 80.000 m2 di Jakarta.

ASN yang telah 10 tahun bertugas sebagai kepala sekolah di Kota Tangerang itu mengaku, menyampaikan laporan harta kekayaannya secara terbuka. "Melaporkan berdasarkan apa yang ada dan yang kita miliki. Kemudian harta itu kan ada harta bergerak dan tidak bergerak. Harta yang diam dan bergerak. Kemudian harta itu dilaporkan berdasarkan instruksi LHKPN kan KPK," jelas dia.

Bapak beranak empat itu mengaku tidak menyembunyikan apa pun yang dia dan istrinya miliki. Semua dilaporkan secara terbuka kepada KPK.

"Kemudian harta itu kan bukan harta pegawai saja, artinya harta istri-suami jadi satu. Dilaporkan. Sejujurnya saya enggak tahu, karena itu kewajiban penyelenggara negara semuanya bukan saya saja sih. Dilaporkan tiap tahun dan kenyataannya seperti itu," ucap dia.

Bapak yang memiliki dua anak perempuan sebagai dokter itu mengakui bahwa kekayaan terbesarnya adalah harta warisan yang ditinggalkan mertuanya kepada sang istri. "Harta yang tidak bergerak berupa tanah bagian dari istri saya, bukan punya saya. Keberadaannya di Jakarta. Kan harus dilaporkan semuanya," jelas Nurhali.

Dia mengungkapkan, bahwa almarhum mertuanya itu adalah seorang pedagang. Istrinya itu, sudah dari tahun 1970-an ditinggali warisan berupa tanah seluas puluhan ribu meter.

"Istri dari orang tuanya, sudah lama di tahun 70-an sudah ada. (Mertua) Pedagang. Sekarang sudah meninggal. Tanah kosong (tanah warisan). Ya itu kan sifatnya waris. Ahli waris yang lain enggak ada, pembagian ke istri saya," terangnya.

Meski begitu, Nurhali mengaku juga memiliki harta kekayaan pribadi dari hasil waris dan pekerjaannya sebagai ASN. "Ya ada sih, enggak sebanyak itu," jelas dia.

Meski dipastikan menjadi kepala sekolah terkaya di Indonesia, Nurhali merasa tidak ada yang spesial dari dirinya. Dia juga tidak merasa menjadi kepala sekolah paling kaya.

"Enggak ngerasa kok. Biar saja media. Keadaan saya begini saja. Cuma itu kan catatan di atas kertas. Saya enggak tahu kalau itu di-ranking oleh KPK. Kenyataannya begitu," kata dia.

Pria yang akan memasuki masa pensiun pada 2023 nanti juga tak terpikir untuk berkarier di dunia politik. "April 2023 saya pensiun. Pensiun kan harus istirahat. Enggak ada terlintas (ke politik). Saya MC saja, momong cucu," ucapnya.

(Sumber : Merdeka.com)

Post a Comment

0 Comments