Ticker

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Putin Ingatkan Negara Timur Tengah Untuk Menahan Diri

 

Presiden Rusia Vladimir Putin (Foto: AP/Alexander Zemlianichenko)


MAJALAHJURNALIS.Com (Jakarta) - Timur Tengah memanas usai serangan Iran ke Israel. Presiden Rusia Vladimir Putin menyerukan semua pihak di Timur Tengah untuk menahan diri dari tindakan yang akan memicu konfrontasi baru. Putin mengingatkan bahwa konfrontasi baru akan memiliki konsekuensi parah bagi wilayah tersebut.
 
Iran meluncurkan drone dan rudal ke Israel pada Sabtu malam lalu sebagai pembalasan atas serangan Israel terhadap konsulatnya di Damaskus, Suriah pada 1 April yang menewaskan tujuh petugas Korps Garda Revolusi Islam (IRGC), termasuk dua komandan senior.
 
Putin, dalam komentar publik pertamanya mengenai serangan Iran tersebut, mengatakan akar penyebab ketidakstabilan di Timur Tengah saat ini adalah konflik yang belum terselesaikan antara Palestina dan Israel.
 
"Vladimir Putin menyatakan harapannya bahwa semua pihak akan menunjukkan pengendalian diri yang wajar dan mencegah babak baru konfrontasi yang penuh dengan konsekuensi parah bagi seluruh kawasan," kata Kremlin, seperti dikutip dari Reuters dan Al Arabiya, Rabu (17/4/2024).
 
Kremlin menyatakan bahwa Putin telah berbicara dengan Presiden Iran Ebrahim Raisi melalui telepon tentang apa yang disebut Kremlin sebagai "tindakan pembalasan yang diambil oleh Iran."
 
"Ebrahim Raisi mencatat bahwa tindakan Iran bersifat terpaksa dan terbatas," kata Kremlin. "Pada saat yang sama, dia menekankan ketidaktertarikan Teheran terhadap eskalasi ketegangan lebih lanjut," kata Kremlin.
 
Putin telah menjalin hubungan lebih dekat dengan Iran sejak mengirim pasukan untuk menginvasi Ukraina pada tahun 2022. Para jenderal penting Amerika Serikat mengatakan meningkatnya kemitraan antara Rusia, China, Iran dan Korea Utara merupakan salah satu tantangan paling berbahaya bagi Amerika dalam empat dekade terakhir.
 
Iran telah memberi Rusia sejumlah besar rudal balistik dan drone yang digunakan Moskow di Ukraina.
Sumber : detiknews

Post a Comment

0 Comments